Motif Sakit Hati karena Dimarahi

Seorang Ayah Tewas Dibunuh oleh Dua Putri Kandungnya di Duren Sawit

Ilustrasi - Seorang Ayah Tewas Dibunuh oleh Dua Putri Kandungnya di Duren Sawit
Ilustrasi - Seorang Ayah Tewas Dibunuh oleh Dua Putri Kandungnya di Duren Sawit

AKURAT News - Motif dari pembunuhan seorang pedagang toko perabotan di Duren Sawit, Jakarta Timur (Jaktim), berinisial S tewas berhasil diungkap polisi.

Ayah berinisial S dibunuh oleh dua putrinya yang berinisial K (17) dan P (16).

Pembunuhan tersebut dipicu pelaku yang merasa sakit hati karena dimarahi mencuri uang.

"Mereka sakit hati karena dimarahin ayahnya karena mereka mencuri uang ayahnya," kata Kapolres Metro Jakarta Timur, Kombes Nicolas Ary Lilipaly, Minggu, 23 Juni 2024.

Baca Juga: Keluarga Harap Virgoun Direhabilitasi

Belum disebutkan secara rinci nominal uang yang dicuri oleh dua pelaku.

Menurut Nicolas, pendalaman lebih lanjut mengenai kasus itu ditangani oleh penyidik dari Subdit Resmob Ditreskrimum Polda Metro Jaya.

Sebelumnya, seorang pemilik toko perabotan ​​​​​​rumah tangga berinisial S ditemukan tewas bersimbah darah di dalam toko yang berada di pasar KBT, Pondok Bambu, Duren Sawit, pada Sabtu, 22 Juni 2024 dini hari.

Korban tewas akibat dibunuh oleh pelaku yang berhasil kabur karena saat ditemukan dan dilakukan identifikasi terhadap tubuh korban, polisi menemukan adanya luka tusukan senjata tajam di bagian dada sebanyak dua lubang.

Penemuan korban pembunuhan ini sempat membuat warga Pasar KBT gempar.

Korban ditemukan masih berlumur darah dan terbaring di lantai toko miliknya.

Korban pertama kali ditemukan oleh seorang rekannya yang juga sesama pedagang.

Rekan korban Riyadi curiga karena toko milik korban tutup sejak tiga hari lalu.

Rekan korban kemudian membuka paksa dan menemukan korban sudah tak bernyawa di dalam kios miliknya.***

Penulis: Yusri M
Editor: Redaksi

Baca Juga